// //

Tanya Jawab Ternak

Tanya Jawab
Bagaimana mengobati keracunan pada kambing dengan obat tradisional?
Keracunan ringan diminumi segelas minyak tanah atau diminumi air kelapa hijau sebanyak-banyaknya. Keracunan insektisisda diminumi santan kelapa hangat
Bagaimana mengobati luka pada kulit kambing dengan obat tradisional?
Pengobatannya ada beberapa alternatif sebagai berikut :
1) daun sirih diperas airnya digunakan untuk membersihkan luka;
2) daun tembakau diberi air dan diperas, dicampur kapur sirih;
3) biji pinang ditumbuk, dicampur tawas dan kapur sirih.Dibubuhkan pada luka;
4) Tokek dipanggang, diberikan pada ternak yang terserang kutu;
5) Daun ketapang dibubuhkan pada daerah yang terserang gudig;
6) Tumbukan abu dengan minyak kelapa dioleskan pada luka.
Bagaimana mengobati cacingan pada kambing dengan obat tradisional?
Pengobatannya ada beberapa alternatif sebagai berikut :
1) Buah pinang ditumbuk dan dicampur air;
2) Temu ireng dan buah kelapa muda diparut kemudian dikeringkan. Campuran tersebut kemudian disuapkan pada ternak sehari sekali;
3) Untuk cempe: Jantung pisang hijau dimasak dengan air sampai mendidih dan air tersebut diminumkan pada ternak.
Bagaimana mengobati kembung pada kambing dengan obat tradisional?
Pengobatannya ada beberapa alternatif sebagai berikut
1) Campuran minyak kelapa dan parutan jahe dioleskan pada bagian perut yang menonjol;
2) kapur sirih digosok-gosokkan pada bagian perut;
3) kopi hangat diminumkan pada ternak;
4) kopi hangat diminumkan pada ternak;
5) 10 asam jawa yang dimasak ke dalam air hangat, ditambahkan gula merah dan 5 buah kunyit yang digerus, aduk sampai rata dan diminumkan pada ternak.
Berapa kebutuhan air untuk kambing atau domba?
Kebutuhan air ideal untuk kambing atau domba sekitar 1,5 - 2,5 liter per hari, tetapi sebaiknya air minum untuk kambing atau domba diupayakan selalu ada (ad libitum)
Berapa jarak antar kelahiran yang baik untuk kambing atau domba?
Jarak antar kelahiran yang diharapkan adalah 8 bulan. Dalam 2 tahun kambing-domba dapat beranak sebanyak 3 kali, dengan jumlah anak kelahiran adalah 2 ekor, maka dalam 2 tahun tersebut, jumlah kambing atau domba akan bertambah 6 ekor.
Bagaimana perawatan kambing yang sedang bunting?
Perawatan kambing yang sedang bunting :
1) memberikan pakan dengan kuantitas dan kualitas yang lebih baik, terutama 3 bulan sebelum dan sesudah melahirkan;
2) menjaga kebersihan kandang;
3) menjaga keselamatan dalam kandang, misalnya jangan sampai kambing terperosok yang akan mengakibatkan keguguran;
4) mencukur bulu pada induk domba yang bunting muda, agar melancarkan pembuangan panas dan mencegah jamur dan parasit lain berkembang biak.
Berapa lama masa kebuntingan pada kambing dan domba?
Masa kebuntingan kambing dan domba kurang lebih 150 hari (5 bulan)
Bagaimana tanda-tanda kebuntingan pada kambing atau domba?
Setelah kambing-domba betina dikawinkan, dalam keadaan normal, akan terjadi pembuahan dan diikuti proses kebuntingan. Tanda-tanda kebuntingan ditunjukkan dengan : tidak terlihatnya tanda-tanda birahi pada siklus berikutnya (19 hari setelah perkawinan), membesarnya perut sebelah kanan, ambing menurun, sering menggesekkan badannya ke dinding, dan kambing tampak lebih tenang.
Bagaimana tanda-tanda kambing-domba yang sedang birahi ?
Tanda-tanda birahi pada kambing atau domba adalah alat kelamin betina terlihat membengkak, basah, merah dan hangat, menggerak-gerkan ekornya, diam apabila dinaikkan pejantan atau ternak lain, terlihat gelisah dan nafsu makan menurun. Apabila tidak dikawinkan atau tidak terjadi kebuntingan maka birahi akan muncul dalam jangka waktu 19 hari kemudian.